Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home / Lain-lain / Tip untuk Budidaya Ikan Cupang Sehat

Tip untuk Budidaya Ikan Cupang Sehat

Ikan Cupang. Ia disebut-sebut sebagai salah satu ikan paling berwarna dan indah di dunia.
Juga dikenal sebagai ikan aduan Siam, ikan ini berasal dari Thailand, Vietnam, dan wilayah Kamboja.
Betta jantan datang dalam berbagai warna dan menarik untuk dilihat, salah satu dari sekian banyak alasan jutaan pecinta ikan memilih ikan cupang kesayangan sebagai hewan peliharaan.

Hal utama yang perlu dipertimbangkan saat merawat cupang baru Anda adalah:

Cara mengatur akuarium
Apa yang Anda perlukan untuk memelihara tangki
Karakteristik cupang yang sehat
Apa yang dimakan ikan cupang dan seberapa sering?
Tanda-tanda peringatan kemungkinan penyakit

1. Pengaturan Akuarium

Rumah Anda adalah kastil Anda, bukan? Anda ingin menjaganya tetap bersih dan bebas dari kekacauan.
Tidak ada bedanya dengan cupang Anda. Akuarium yang bersih sama dengan ikan cupang yang bahagia.
Ikan cupang tidak selalu membutuhkan sistem penyaringan yang besar, mahal, dan rumit, atau banyak mainan. Di satu sisi, Anda dapat mengatakan cupang adalah “minimalis” – mereka menyukai ruangannya, dan banyak lagi.
Pikirkan tentang rentang terbuka dan ladang Texas yang luas. Tidak perlu memenuhi tangki dengan banyak tanaman, kastil mini, atau patung. Aturan No. 1: Buat sesederhana mungkin.

Ukuran itu penting – untuk cupang. Tangki harus berisi minimal 3 galon air untuk setiap ikan cupang. Ini adalah jumlah ruang minimum.

Aturan umumnya adalah memiliki 1 galon air per inci ikan dan kemudian tambahkan satu galon lagi untuk ukuran yang baik. Jika Anda berencana untuk menambahkan lebih banyak ikan ke akuarium Anda, saya merekomendasikan ukuran 10 galon.

Saat merakit rumah baru cupang Anda, pertimbangkan hal-hal berikut:

Akuarium bisa berupa kaca atau akrilik.
Tanaman bisa hidup atau plastik.
Gunakan kerikil penyerap limbah.
Jangan lupa pemanas – ikan cupang ingin tetap hangat.
Dapatkan makanan dan kudapan cupang (bloodworms adalah makanan yang bagus).
Pertimbangkan perawatan air dan ikan.

2. Menjaga Kesehatan Tangki

Jika akuarium Anda dimaksudkan sebagai “rumah” bagi ikan cupang Anda, atau mungkin beberapa tetangga yang baik, Anda memerlukan sistem filtrasi – tetapi bukan sistem yang besar dan rumit. Ikan cupang lebih menyukai air yang tergenang, jadi sistemnya tidak boleh menciptakan banyak “gelombang”.

Suhu itu penting: tidak terlalu panas, tidak terlalu dingin – pas. Air harus mengalir sekitar 75 hingga 82 derajat Fahrenheit. Tingkat pH untuk tangki harus berkisar antara 6,8 dan 7.

Uji air sebelum membenamkan si kecil ke dalam akuarium. Beli zat aditif atau tablet di toko hewan peliharaan untuk membantu mengatur tingkat pH dan mengukur pH dengan alat uji. Uji air setidaknya setiap minggu.

3. Daftar Periksa untuk Cupang yang Sehat

Pertama dan terpenting, jaga kebersihan tangki.

Kedua, perhatikan ikan cupang Anda:

Warna – harus cerah dan jelas
Sirip – tidak ada air mata atau lubang
Timbangan – harus mulus
Gerakan cepat – mereka suka pamer
Ini adalah indikator bahwa ikan cupang Anda sehat dan sehat. Gelembung di permukaan air juga berarti cupang Anda adalah ikan yang bahagia.

4. Nafsu Makan Ikan Cupang Anda

Ikan cupang memiliki pola makan yang agak sederhana. Mereka akan tumbuh dengan cepat jika mereka kebanyakan diberi makan makanan segar atau beku yang bergizi bagi mereka.

Tetapi seperti manusia, mereka memang menyukai makanan lezat – meskipun untuk cupang, ini adalah cacing, serangga, dan krustasea kecil.

Jika Anda melihat tubuh Anda bengkak atau tanda-tanda sembelit, hentikan memberi makan ikan Anda selama beberapa hari dan kemudian beri makan hanya makanan hidup selama beberapa hari. Kondisinya harus membaik.

Baca Juga  5 Ide Bisnis Online Terkini yang Bisa Dilakukan

Setelah kesehatan pulih, kurangi jumlah makanan yang Anda berikan pada ikan sebelumnya agar sembelit tidak terjadi lagi.

Tips:

Beri makan cupang dalam porsi kecil sepanjang hari.
Jika ini tidak sesuai dengan jadwal Anda, beri mereka makan sekali di pagi hari dan sekali lagi di malam hari. Jika Anda bisa memberi mereka makan hanya dua kali sehari, beri makan yang cukup selama kurang lebih 2 menit durasi makan.
Membiarkan makanan yang tidak dimakan di dalam akuarium juga bisa berbahaya, jadi keluarkan semua sisa makanan dari akuarium.
Panduan perawatan ikan cupang ini sangat penting untuk diikuti karena pemberian makan yang tidak benar dapat menyebabkan kesehatan yang buruk.

5. Apakah Ikan Cupang Anda Tidak Merasa Sehat?

Cupang Anda suka berenang di bagian atas tangki, tetapi jika mereka sedang mengapung… Anda memiliki masalah.

Perawatan ikan cupang tidak terlalu sulit jika Anda mengikuti langkah dan pedoman yang tepat. Namun, sayangnya, bahkan pemilik cupang yang paling berpengalaman pun terkadang dapat menangani ikan yang sakit.

Berikut beberapa tanda cupang Anda mungkin tidak merasa 100%:

Berenang menjadi pola yang aneh.
Sirip terlihat terjepit.
Si kecil menghabiskan terlalu banyak waktu di dasar tangki – bersembunyi.
Mereka berada di atas tangki terengah-engah – terus-menerus.
Mereka memiliki “getar.”
Mereka menggunakan tanaman plastik dan kastil sebagai tiang cakaran – yah, cupang Anda bukan kucing.
Biasanya cupang Anda akan menderita penyakit kapas, ich atau beludru, yang semuanya dapat dengan mudah diobati dengan obat yang dijual bebas (biasanya mengandung malachite green) dan garam akuarium yang ditambahkan ke akuarium.

Konsultasikan dengan dokter hewan atau spesialis di toko tempat Anda membeli ikan cupang sebelum memulai perawatan apa pun.

Semoga beruntung, dan selamat memelihara cupang!

 

Sumber : https://rangkaian.co.id

About web admin

Check Also

Beragam Manfaat Kartu Kusuka Bagi Pelaku Usaha Perikanan

Pemerintah Pusat melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) telah mencanangkan program Perlindungan dan Pemberdayaan Pelaku …