Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home / Lain-lain / Benih Bisa Gratis Diberikan ke Pengusaha, Jika . . .

Benih Bisa Gratis Diberikan ke Pengusaha, Jika . . .

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menyatakan bahwa Benih bisa saja diberikan secara gratis kepada pelaku usaha perikanan di berbagai daerah, namun bila stok Benih tersebut berlimpah.

Menteri Edhy menyebutkan bahwa dirinya berencana memberikan Benih secara gratis ke masyarakat bila stok Benih telah melimpah.

“Kalau semua nelayan petambak kita beri gratis (Benih), saya pikir mereka tinggal menjalankan saja,” kata Menteri Kelautan dan Perikanan dilansir dari Antara, Sabtu (1/2/2020).

Menurut dia, bila hal tersebut bisa dijalankan dengan baik maka ke depannya pertumbuhan produktivitas nasional juga akan meningkat.

Edhy Prabowo mengemukakan bahwa pembenihan dan indukan Benih seperti Komoditas Udang di berbagai balai pelaksana teknis di daerah akan ditingkatkan jumlahnya untuk mencukupi kebutuhan pembudidaya di Tanah Air.

“Dari semua permasalahan pembudidayaan yang saya tangkap, utamanya itu kurangnya Benih dan indukan,” katanya. Ia menambahkan pihaknya tengah fokus mengembangkan budidaya khususnya udang.

Ia meyakini bahwa sektor budidaya tersebut memiliki peluang besar guna menopang perekonomian nasional dan menciptakan lapangan kerja baru, karena persentase penggarapannya masih terbilang kecil, yakni 10 persen dari potensi yang dimiliki.

Selain udang jenis vaname dan windu yang sudah umum dibudidayakan, juga ada udang jerbung dan udang putih yang berasal dari dalam negeri.

“Dua udang ini merupakan asli Indonesia, namun produktivitasnya masih dominan dari hasil tangkapan di alam sehingga mengarahkan udang jerbung dan udang putih ke sektor budidaya diyakini dapat meningkatkan produktivitas udang nasional,” ucapnya.

Sebelumya, KKP telah berhasil menginisisasi program pemuliaan buatan untuk penyediaan stok Benih udang jerbung (Penaeus merguensis) dan udang putih (Penaeus indicus) bermutu di Balai Besar Perikanan Budidaya Air Payau (BBPBAP) Jepara, Jawa Tengah.

“Setelah melihat langsung perkembangan budidaya udang lokal di BBPBAP Jepara, saya yakin bahwa udang lokal asli Indonesia seperti udang windu, udang jerbung maupun udang indicus sangat layak untuk dikembangkan di masyarakat. Yang kita butuhkan saat ini adalah melakukan perbanyakan induk unggul serta menambah fasilitas dan lahan untuk peningkatan kapasitas produksi udang lokal,” ujarnya.

Menteri Kelautan dan Perikanan juga telah meminta KKP untuk fokus pada pengembangan industrialisasi udang, di antaranya dengan bekerjasama dengan dinas kelautan dan perikanan seluruh Indonesia dalam rangka memetakan tambak idle atau tambak terbengkalai di berbagai daerah yang dapat digunakan untuk melakukan budidaya udang.

KKP menargetkan kenaikan produksi udang nasional tahun 2020 menjadi 1,2 juta ton dibanding tahun 2019 yang mencapai 1,05 juta ton.

 

Sumber: https://akurat.co/

About jion

Check Also

Antisipasi KKP Waspadai Penularan Virus Corona

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melakukan langkah yang antisipatif guna mewaspadai penularan Virus Corona yang …