Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home / Lain-lain / Budidaya Kepiting dalam Wadah dengan Sistem Akuakultur Resirkulasi

Budidaya Kepiting dalam Wadah dengan Sistem Akuakultur Resirkulasi

Kepiting lumpur (Scylla serrata) adalah salah satu portunid terbesar yang hidup di pantai dan rawa-rawa bakau serta tersebar luas di wilayah Indo-Pasifik. Mereka umumnya hidup di hutan bakau dan toleran terhadap perubahan salinitas. Kepiting ini memiliki nilai ekonomi dan nutrisi yang tinggi dan dipasarkan dalam berbagai bentuk produksi misalnya seperti kepiting hidup, kepiting cangkang lunak, daging kepiting, dan diolah menjadi berbagai bahan baku farmasi, karenanya ada banyak permintaan dan harga tinggi di pasar domestik dan internasional.

Di Indonesia, karena kelezatannya dan ukurannya yang lebih besar, permintaan pasar terhadap kepiting ini meningkat khusunya di Kalimantan, Sulawesi, Jawa, Sumatra, Papua, dan Papua Barat, serta Jepang, Hong Kong, Korea Selatan, Taiwan, Singapura, Malaysia, Australia dan Prancis. Nelayan Asia Tenggara telah membudidayakan kepiting lumpur untuk waktu yang lama, yang didasarkan pada kepiting muda yang diambil dari penangkapan alam, dan digemukkan di kolam atau sungai pasang surut. Seperti yang telah dilakukan oleh para nelayan. Budaya kepiting di tambak menunjukkan beberapa kelemahan, seperti membutuhkan area yang luas, terpapar polusi, penetrasi sinar matahari yang tinggi akan ke kepiting, kanibalisme, kepiting yang melarikan diri dari tambak yang masih tinggi, kebiasaan menggali yang menyebabkan panen sulit, keamanan rendah, dan boros.

Beberapa budaya komersial kepiting lumpur telah dilakukan tetapi kelangsungan hidup yang rendah telah menjadi hambatan utama untuk operasi komersial. Penyebab utama kematian pada S. serrata karena mereka dipelihara di kolam pemeliharaan komunal atau tangki. Dalam budaya kepiting dengan metode kolam pemeliharaan komunal, predasi intraspesifik merupakan sumber kematian yang penting, seperti Macrobrachium rosembergii, Homarus americanus, Cancer master, Cancer pagurus, Porcellana platycheles dan Paralithodes camtschaticus. Oleh karena itu, kanibalisme adalah salah satu alasan utama kegagalan dalam pengembangan metode budidaya untuk berbagai spesies kepiting. Dengan mempertahankan kepiting lumpur dalam wadah individu, kelangsungan hidup kepiting lumpur dapat ditingkatkan dibandingkan dengan kepiting yang dipelihara di kolam di mana kanibalisme sering terjadi.

Perbaikan atau inovasi sistem budidaya kepiting melalui teknologi budidaya kepiting dalam kotak baterai yang direndam dalam kolam menunjukkan beberapa kelemahan, seperti tingkat kematian yang tinggi, penurunan kualitas air, terpaparnya sinar matahari, sistem resirkulasi air yang buruk, efisiensi lahan yang rendah, tingkat keamanan yang rendah, dan kenyamanan kerja yang rendah. Kemudian, perlu untuk memperkenalkan sistem canggih dalam budidaya kepiting dengan mengoperasikan aliran atau resirkulasi fasilitas budidaya berbasis lahan. Sistem akuakultur kepiting dengan resirkulasi air dalam kandang (wadah atau ember) adalah sistem canggih yang menyediakan kandang budidaya individual untuk setiap kepiting untuk menghindari kepiting saling membunuh.

Sistem ini dilengkapi dengan sistem air resirkulasi yang melewati filter air untuk memurnikan dan meningkatkan oksigen ke media kultur. Sistem resirkulasi akuakultur ini adalah alat yang diperlukan untuk menyediakan produksi akuakultur yang berkelanjutan dengan dampak lingkungan yang rendah. Sistem ini secara otomatis mengeluarkan kotoran dan sisa makanan untuk mempertahankan kualitas air yang baik di setiap wadah. Sistem akuakultur ini sangat berguna dalam mendukung pengembangan budidaya kepiting yang memiliki dampak positif dalam meningkatkan agroindustri kelautan, khususnya budidaya kepiting lumpur di Indonesia.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kelangsungan hidup dan pertumbuhan kepiting bakau yang dibudidayakan dalam sistem budidaya kepiting dengan resirkulasi air dalam wadah. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi baru tentang sistem budidaya kepiting skala rumah tangga yang lebih efisien, ekologis, yang dapat menyelesaikan masalah budidaya kepiting tradisional. Kegiatan penelitian dilakukan di laboratorium akuakultur di Laboratorium Pengembangan Wilayah Pesisir Universitas Diponegoro, Jepara, Indonesia. Hewan percobaan yang digunakan adalah kepiting lumpur (S. serrata) dengan berat 73-87 g. Setiap kepiting ditempatkan secara terpisah di masing-masing ember kepiting, di mana 1 ember berisi 1 kepiting individu. Ember kepiting yang digunakan terbuat dari bahan plastik dengan diameter dan tinggi masing-masing 22 x 25 cm, dan dipasang dengan sistem akuakultur resirkulasi.

Dua jenis sistem kandang kultur diterapkan sebagai percobaan. Pertama, kandang terbuka (tanpa tutup ember) diklasifikasikan dalam kelompok A dan kedua, kandang tertutup (dengan tutup ember) diklasifikasikan dalam Kelompok B. Pengamatan parameter dilakukan pada kemampuan bertahan hidup dan pertumbuhan kepiting lumpur. Kualitas air media kultur diukur dan dianalisis sebagai faktor pendukung. Data dianalisis menggunakan ANOVA. Hasil penelitian menunjukkan bahwa daya tahan kepiting lumpur antara 63 hingga 79% selama 48 hari budidaya. Pertumbuhan absolut adalah antara 33 hingga 76 g (atau 0,68 hingga 1,58 g/hari) setelah periode kultur. Tingkat pertumbuhan spesifik kepiting lumpur berkisar antara 0,67 hingga 1,36%/hari. Parameter kualitas air media kultur dengan menggunakan sistem air resirkulasi masih dalam kisaran yang tepat untuk kehidupan kepiting lumpur. Disimpulkan bahwa penerapan sistem budidaya perikanan resirkulasi keranjang kepiting dapat memberikan harapan bagi pengembangan budidaya kepiting lumpur di masa depan.

 

Penulis: Agoes Soegiyanto

Sumber: http://fst.unair.ac.id/

About jion

Check Also

Anggaran pengembangan perikanan budi daya 2020 tembus Rp1 triliun

Raker Komisi IV DPR RI sudah menyetujui anggaran untuk budi daya ditambah Rp300 miliar… Dirjen …