Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home / Lain-lain / PENGARUH LUAS PENUTUPAN TERUMBU KARANG PADA LOKASI BIOROCK DAN REEF SEEN TERHADAP KERAGAMAN SPESIES IKAN DI WILAYAH PERAIRAN PEMUTERAN, BALI

PENGARUH LUAS PENUTUPAN TERUMBU KARANG PADA LOKASI BIOROCK DAN REEF SEEN TERHADAP KERAGAMAN SPESIES IKAN DI WILAYAH PERAIRAN PEMUTERAN, BALI

PENGARUH LUAS PENUTUPAN TERUMBU KARANG PADA LOKASI BIOROCK DAN REEF SEEN TERHADAP KERAGAMAN SPESIES IKAN DI WILAYAH PERAIRAN PEMUTERAN, BALI

 

Pendahuluan

Terumbu karang juga merupakan salah satu dari komunitas dunia yang memiliki tingkat produktivitas tertinggi, beragam secara taksonomi dan bernilai estetis (Barnes, 1980). Ekosistem terumbu karang mempunyai sifat yang sangat unik, yaitu produktivitas dan keragaman yang tinggi dibandingkan ekosistem lainnya. Keberadaan terumbu karang sangat besar manfaatnya bagi organisme yang hidup pada ekosistem ini dan merupakan sumber kehidupan bagi nelayan setempat. Ekosistem terumbu karang saat ini jumlahnya mengalami penurunan, hal ini bukan saja akan berdampak bagi manusia itu sendiri, namun juga menyulitkan pulihnya kondisi terumbu karang (Ikawati dkk., 2001). Beberapa upaya rehabilitasi terumbu karang yang telah dilakukan di Indonesia, antara lain mengembangkan teknik transplantasi karang, terumbu karang buatan maupun metode akresi mineral atau Biorock Technology (Furqan, 2009). Keberhasilan hidup suatu karang dalam suatu rehabilitasi dapat dilihat dari besarnya ukuran karang transplantasi (Johan, 2002). Harriott dan Fisk (1988) mengemukakan bahwa dalam transplantasi karang harus memperhatikan ukuran terumbu karang tersebut, ukuran yang lebih kecil akan memiliki tingkat kematian yang tinggi. Ikan yang dijumpai di terumbu karang mencerminkan secara langsung jumlah dari habitat yang dapat didukung oleh lingkungan terumbu karang (Suharti, 2009). Ikan merupakan organisme yang jumlahnya paling melimpah di daerah terumbu karang. Selain itu, komunitas ini merupakan penyokong hubungan yang ada dalam ekosistem terumbu karang. Jenis dan kelimpahan ikan karang sangat ditentukan oleh kondisi lingkungan perairan, bentuk dan luasan terumbu karang hidup, substrat dasar, serta asosiasi dengan organisme bentik, sehingga dengan kondisi terumbu karang dan lingkungan perairan yang baik dalam pemanfaatan ruang dan penyediaan pakan, maka keanekaragaman jenis dan jumlah individu akan semakin tinggi (Tarigan dkk., 2008).

 

Materi dan Metode

Penelitian ini dilakukan pada lokasi biorock dan Reef Seen di wilayah perairan Pemuteran, Bali. Secara geografis lokasi Reef Seen terletak pada posisi 08,14263° Lintang Selatan dan 114,65618° Bujur Timur. Lokasi biorock pada posisi 08,1425° Lintang Selatan dan 114,65585° Bujur Timur. Pengambilan data dilakukan pada bulan 16 Mei – 23 Juni 2011. Peralatan yang digunakan selama penelitian antara lain: roll meter, termometer, secchi disk, kertas lakmus, kamera underwater, peralatan SCUBA diving dan alat tulis underwater (papan sabak). Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskripsi, yaitu metode yang menggambarkan seluruh keadaan serta kejadian pada suatu wilayah tertentu. Penguraian atau penjelasan dari suatu keadaan dan kejadian akan semakin memperjelas obyek yang diamati. Suparmoko (1999) menyebutkan bahwa metode deskripsi merupakan metode yang bertujuan untuk menggambarkan suatu keadaan atau sifat seperti apa adanya. Jadi metode ini dimaksudkan untuk memastikan dan mampu menggambarkan ciri atau karakteristik dari obyek yang diteliti. Penelitian dilakukan di dua lokasi, yaitu lokasi dengan Biorock dan karang alami (Reef Seen). Lokasi biorock ditandai dengan adanya kerangka biorock atau proses akresi mineral dengan karang transplantasi, sedangkan lokasi karang alami (Reef Seen) ditandai dengan tidak adanya kerangka maupun aliran listrik. Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode transek garis atau Point Intercept Transect (PIT) dengan teknik pencacahan langsung Visual Cencus Methode (VCM) dan foto transek untuk data ikan karang dan data terumbu karang. Transek dipasang pada lokasi yang sudah dipilih, yaitu kedalaman 8m. Parameter utama yang diteliti, yaitu kelimpahan dan jenis ikan karang yang teridentifikasi di lokasi penelitian. Parameter penunjang yang diteliti berupa parameter fisik dan kimia perairan, meliputi: suhu, salinitas, kecerahan dan pH perairan serta persentase penutupan karang. Pengukuran meliputi pengukuran suhu, kedalaman, salinitas, derajat keasaman dan kecerahan. Pengukuran penutupan luas karang dilakukan menggunakan metode Point Intercept Transect (PIT) untuk data luasan karang serta identifikasi karang. Tahap pengamatan spesies ikan meliputi: penyelaman pada lokasi yang telah diberi tanda, penyusuran transek garis sambil melakukan identifikasi ikan dengan estimasi batas ke kiri dan ke kanan sejauh 2,5 meter dan batas atas sejauh lima meter. Setiap transek yang ditempuh, peneliti berhenti selama 10-15 menit untuk mengembalikan kondisi interaksi ikan karang, tahap selanjutnya melakukan identifikasi dan pencatatan spesies ikan karang yang terdapat dalam lokasi transek.

 

Hasil dan Pembahasan

Kondisi perairan di wilayah pengamatan dapat diketahui melalui beberapa parameter umum perairan. Hasil pengukuran parameter tersebut menunjukkan kondisi perairan yang termasuk kondisi yang mendukung bagi pertumbuhan terumbu karang, yaitu suhu 28°C, nilai pH 8, salinitas berada pada nilai 32 ppt, kedalaman delapan meter, kecepatan arus sebesar 0,25 m/s dan kecerahan berkisar antara 4–7 meter, Pengamatan substrat dasar dilakukan untuk melihat komposisi substrat dasar. Tipe terumbu karang di daerah pengamatan merupakan tipe terumbu karang tepi atau fringing reef yang berada pada pesisir pantai hingga laut lepas. Penutupan karang keras di lokasi biorock mencapai 38,50% dari total keseluruhan. Lingkungan abiotik seperti pasir, pecahan karang dan batu lebih mendominasi, yaitu sebesar 54,50%. Luas penutupan karang keras ini lebih besar daripada luas penutupan di lokasi biorock. Karang keras mendominasi penutupan di lokasi Reef Seen hingga 43,50%. Lifeform yang ditemukan di lokasi biorock sebanyak 15 macam. Lifeform yang mendominasi di lokasi biorock adalah kategori abiotik, yaitu pasir (43,5%). Kategori hard coral yang banyak tumbuh adalah Acropora bercabang, yaitu sebesar 16,50%. Kategori alga adalah turf algae (4,50%) dan kategori other berupa sponges (2%). Lifeform yang ditemukan di lokasi Reef Seen sebanyak 17 macam. Karang submasif adalah bentuk pertumbuhan karang kategori hard coral yang paling banyak ditemukan yaitu sebesar 28%, turf algae dari kategori alga (18,5%), sponges pada kategori other (1,5%) dan sand pada kategori abiotik (26,5%). Uji U (Mann-Whitney) digunakan untuk menguji hipotesis nol tentang kesamaan parameter-parameter lokasi populasi. Nilai thitung (Asymptotic significant) yang tercantum pada Tabel 7 yaitu 0,001. Dari Nilai uji U Mann-Whitney, dapat dilihat pada output “Test Statistic” dimana nilai statistik uji Z yang besar yaitu -3,298 dan nilai asymp sig (2tailed) adalah 0,001 < 0,05. Karena itu hasil uji signifikan secara statistik, dengan demikian didapat hipotesis null dimana ada perbedaan antara ,kedua lokasi pengamatan. Berdasarkan pengamatan menggunakan metode sensus langsung (Visual Census Method), lokasi biorock merupakan lokasi pengamatan yang terdapat kerangka biorock atau akresi mineral yang disertai dengan fragmen transplantasi karang. Sebanyak 71,569% famili Pomacentridae terdapat pada lokasi biorock dari 23 famili ikan ditemukan dalam pengamatan. Di perairan Indonesia terdapat sekitar 3000 spesies ikan yang hidup di sekitar terumbu karang yang termasuk ke dalam 17 ordo dan 100 famili (Kuiter,1992). Kondisi perairan di wilayah ini sangat baik karena memiliki berbagai jenis ikan yang hidup di dalamnya serta terumbu karang yang baik. Dahuri (1996) menjelaskan bahwa terumbu karang terdapat pada lingkungan perairan dangkal atau pesisir. Terumbu karang di Pemuteran, Bali hidup pada kondisi lingkungan dengan suhu 28°C, salinitas 32 ppt, kedalaman delapan meter, pH 8 serta dengan kecepatan arus sebesar 0,25 m/s. Kondisi ini termasuk ke dalam kondisi optimal untuk pertumbuhan terumbu karang baik di lokasi biorock ataupun pada lokasi Reef Seen. Terumbu karang di Pemuteran. Bali hidup pada kondisi lingkungan dengan suhu 28°C, salinitas 32 ppt, kedalaman delapan meter, pH 8 serta dengan kecepatan arus sebesar 0,25 m/s. Kondisi ini termasuk ke dalam kondisi optimal untuk pertumbuhan terumbu karang baik di lokasi biorock ataupun pada lokasi Reef Seen. Spesies dengan dominansi terbesar di lokasi biorock adalah Chromis viridis yaitu 32,13% dari famili Pomacentridae sebanyak 71,569%. Chromis viridis merupakan herbivora yang sering ditemui dalam keadaan schooling mencari makan. Chromis viridis sering berenang berkelompok dan dalam jumlah yang banyak, sedangkan untuk dominansi spesies terbesar pada lokasi Reef Seen adalah Chromis atripectoralis (42,44%) yang termasuk juga ke dalam famili Pomacentridae sebanyak 70,292%. Chromis atripectoralis ini merupakan spesies yang sering mencari makan diatas Acropora karang (Fishbase, 2007). Ikan yang paling banyak terdata selama pengamatan adalah ikan dari famili Pomacentridae. Famili Pomacentridae termasuk ke dalam salah satu kelompok famili ikan mayor sehingga jumlahnya banyak terdapat didaerah terumbu karang (English et al, 1994). Famili ini merupakan famili ikan utama yang erat hubungannya dengan ekosistem terumbu karang. Romimohtarto dan Juwana (2001) mengatakan, ikan famili Pomacentridae merupakan jenis ikan penetap (resident spesies), memiliki tingkah laku teritorial dan jarang berkeliaran jauh dari sumber makanan dan tempat berlindungnya. Ikan karang dan terumbu karang buatan sangat erat hubungannya karena dengan pertumbuhan karang yang baik maka akan menarik beberapa organisme perairan terutama ikan karang untuk mendapat habitat yang baru (Rachmawati, 2000)

 

Daftar Pustaka

Barnes, R.D. 1980. Invertebrate Zoology. 4th Ed. Saunder Colleage. Philadelphia. hal. 415-530.

Bengen, D.G., 2002, Sinopsis Ekosistem Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut serta Prinsip Pengelolaannya, Bogor, Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan, Institut Pertanian Bogor. hal. 32

Dahuri R., Rais J., Ginting. S. P., Sitepu M. J. 1996. Pengelolaan Sumberdaya Wilayah Pesisir dan Lautan Secara Terpadu. Pradnya Paramita. Jakarta. hal. 79

English, S., C. Wilkinson., V. Baker. 1994. Survey Manual for Tropical Marine Resources. Australian: Australian Institute of Marine Science, Townsville. hal. 3

Furqan, R. 2009. Biorock Teknologi Sebagai Salah Satu Upaya Alternatif Rehabilitasi Ekosistem Terumbu Karang. Sekolah Tinggi Perikanan. Jakarta. hal. 32-40.

Fujita, T., D. Kitagawa, Y.Okuyama, Y. Jin, Y. Ishito., T. Inada. 1996. Comparison of Fish Assemblages Among an Artificial Reef, a Natural Reef and a Sandy-mud Bottom Site on the Shelf Off Iwate, Northern Japan. Environment Biology of Fishes 46: 351-364.

Harriot, V.J and D.A. Fisk. 1988. Coral Transplantation as Reef Management Option. Preceedings of the 6th International Coral Reef Symposium. Vol II. Australia. hal. 375-379.

Ikawati, Y., P.S. Hanggarawati., H. Parlan., H. Handini., dan B. Siswodiharjo. 2001. Terumbu Karang di Indonesia. Cikoro Printing. Jakarta. 31 hal.

Johan, O. 2002. Tingkat Keberhasilan Transplantasi Karang Batu Pada Lokasi Berbeda Digugusan Pulau Pari kepulauan Seribu Jakarta. Thesis. Program Pascasarjana. Institut Pertanian Bogor. Bogor. 12 hal. (Tidak Dipublikasikan)

Kordi, K. 2010. Ekosistem Terumbu Karang. Rineka Cipta. Jakarta. hal. 532.

Kuiter, R.H. dan T. Tonozuka. 2001. Photo Guide Indonesian Reef Fishes. Zoonetics. Australia. hal. 1-893.

Odum, E. P. 1993. Dasar-dasar Ekologi. Edisi ketiga. Terjemahan dari Fundamental of Ecology. Alih Bahasa oleh T. Samingan. Gajah Mada University Press. Yogyakarta. hal. 174-200.

Rachmawati, R. 2001. Terumbu Buatan (Artificial Reef). Pusat Riset Teknologi Kelautan. Badan Riset Kelautan dan Perikanan. Departemen Kelautan dan Perikanan. Jakarta. hal. 1-50.

Romimohtarto, K. dan S. Juwana. 2001. Biologi Laut: Ilmu Pengetahuan tentang Biota Laut. Djambatan. Jakarta. hal 1-540.

Rooker, J.R., Q.R. Dokken, C.V. Pattengill, and G.J. Holt. 1997. Fish Assemblages on Artificial Reefs in the Flower Garden Banks National Marine Sanctuary, USA. Coral Reefs, 16: 83-92.

Suharti, S. 2009. Ekologi Ikan Karang. Gramedia. Jakarta. hal. 2-5.

Suparmoko. 1999. Metode Penelitian Praktis Edisi 4. BPFE. Yogyakarta. hal. 1- 67.

Tarigan, S.A.R., B. Dwindaru dan F. Hardyanti. 2008. Kondisi Ikan Karang di Pulau Pramuka Kepulauan Seribu, Jakarta. Jurnal Penelitian Perikanan Laut. Hal 1- 9

 

Sumber: Destya Twinandia, A. Shofy Mubarak dan Akhmad Taufiq Mukti, Fakultas Perikanan dan Kelautan Universitas Airlangga Kampus C Mulyorejo – Surabaya, 60115

About viki santana

Check Also

Sistem teknologi Bioflok yang baik untuk Budidaya Perairan

Oleh Ahmed Kabir, Institut Ilmu Kelautan dan Perikanan, Universitas Chittagong, Chittagong, Bangladesh. Mustapha ABA, Peneliti …