Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home / Lain-lain / Oyster aquaculture limits disease in wild oyster populations December 16, 2018 by Todd Mcleish, University of Rhode Island

Oyster aquaculture limits disease in wild oyster populations December 16, 2018 by Todd Mcleish, University of Rhode Island

Seorang peneliti perikanan di University of Rhode Island telah menemukan bahwa operasi budidaya tiram dapat membatasi penyebaran penyakit di antara populasi tiram liar. Temuan ini bertentangan dengan keyakinan yang dipegang lama bahwa penyakit sering menyebar dari populasi ternak (budidaya) ke populasi liar.

“Sebenarnya akuakultur memiliki efek positif pada populasi tiram liar,” kata Tal Ben-Horin, seorang rekan postdoctoral di Departemen URI Perikanan, Ilmu Hewan dan Kedokteran Hewan di College of the Environment and Life Sciences. ” Pemikiran yang ada di luar menyatakan bahwa penyakit itu menyebar dari tindakan akuakultur, tetapi sebenarnya akuakultur dapat membatasi penyakit pada populasi kerang liar di sekitarnya.”

Bekerja dengan rekan-rekan di Universitas Maryland Baltimore County, Universitas Rutgers, Departemen Pertanian AS, dan Institut Ilmu Kelautan Virginia, Ben-Horin mengintegrasikan data dari penelitian sebelumnya ke dalam model matematika untuk menguji interaksi antara tiram yang dibudidayakan, tiram liar dan penyakit tiram pada umumnya yaitu Dermo.

Penelitian mereka, bagian dari proyek sintesis di National Center for Ecological Analysis and Synthesis, diterbitkan minggu ini dalam jurnal Interaksi Lingkungan Akuakultur.

Dermo disebabkan oleh parasit bersel tunggal yang tumbuh secara alami di lingkungan dan berproliferasi dalam jaringan tiram induk, parasit tersebut akan menyebar ke tiram lain ketika tiram induk yang terinfeksi mati dan jaringan parasit yang terurai bersamanya menyebar di kolom air. Akan tetapi, butuh dua hingga tiga tahun bagi parasit untuk membunuh tiram. Tiram yang dibiakkan melalui budidaya akan cukup lama untuk menyaring parasit penyebab penyakit dari air, berbeda dengan tiram liar yang memiliki kemungkinan besar untuk cepatnya terinfeksi penyakit tersebut. Tindakan akuakultur dapat mengurangi penyakit yang ada di populasi luar budidaya.

Penyakit itu tidak berpengaruh besar akan menular ke manusia.”Selama para petani akuakultur memanen produk mereka sebelum puncak penyakit, maka mereka tidak akan terinfeksi,” kata Ben-Horin. “Tapi jika mereka terlalu lama di dalam air, ada kemungkinan untuk terinfeksi.”

Dia mengatakan bahwa beberapa faktor dapat mengacaukan efek positif dari budidaya tiram. Budidaya tiram yang menumbuhkan produk mereka di bagian bawah dan bukannya di kandang atau kantong yang ditinggikan, misalnya, tidak mungkin untuk memulihkan semua tiram mereka, sehingga beberapa tiram tersisa di bagian bawah lebih lama. Ini akan meningkatkan daripada mengurangi penyebaran penyakit.

“Tapi ketika itu dilakukan dengan benar, akuakultur bisa menjadi hal yang baik untuk populasi tiram liar,” kata Ben-Horin. “Akuakultur tiram intensif di mana tiram ditanam di kandang dan petani dapat menjelaskan produk mereka dan menghapusnya sesuai jadwal – bukan hal yang buruk bagi populasi liar.”

Temuan penelitian memiliki beberapa implikasi untuk pengelolaan tiram liar dan bertani. Ben-Horin merekomendasikan membangun praktik manajemen terbaik untuk jumlah waktu tiram yang tersisa di pertanian sebelum panen. Dia juga menunjukkan bahwa manajer akuakultur mempertimbangkan jenis peralatan – apakah petani memegang tiram di kandang dan tas atau langsung di dasar laut – ketika penempatan operasi budidaya tiram baru di dekat populasi tiram liar.

Langkah selanjutnya dalam penelitian Ben-Horin adalah untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang seberapa jauh parasit Dermo dapat menyebar dengan menghubungkan model penyakit dengan model sirkulasi laut.

“Segala sesuatu yang terjadi di dalam air terhubung. Ada hubungan erat antara populasi tiram liar dan bertani dan parasit mereka,” katanya. “Terkadang efek tingkat ekosistem diabaikan, tetapi dalam hal ini mereka berada di depan dan di tengah.”

Rekan penulis studi Ryan Carnegie dari Virginia Institute of Marine Science mengatakan penelitian ini merupakan kontribusi penting bagi dialog tentang interaksi antara budidaya kerang dan lingkungan.

“Sangat penting bahwa kita sepenuhnya menghargai bagaimana akuakultur cocok dalam ekologi sistem kelautan, dan penelitian ini memberikan perspektif baru mengenai hal ini,” katanya. “Ini menyoroti manfaat ekologi penting yang dapat diberikan oleh budidaya kerang laut intensif. Ini akan membantu meningkatkan persepsi publik yang dibenarkan dari budidaya kerang sebagai industri hijau yang layak mendapat dukungan mereka, yang harus dimiliki industri ini jika ingin tumbuh.”

 

 

Sumber : https://phys.org/news/2018-12-oyster-aquaculture-limits-disease-wild.html

About Wikke Elta

Check Also

Budidaya Teripang (Holothuroidea)

  Budidaya Teripang  (Holothuroidea)      Gambar 1. Teripang (Holothuroidea)   PENDAHULUAN Teripang adalah hewan yang …