Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home / Ilmiah Populer / Mengenal Recirculating Aquaculture System (RAS) Lebih Dekat

Mengenal Recirculating Aquaculture System (RAS) Lebih Dekat

RESIRKULASI pada dasarnya terdiri dari dua buah kata yaitu re-yang berarti kembali dan sirkulasi-yang berarti peredaran. Resirkulasi pada sistem budidaya merupakan suatu cara/teknologi untuk memanfaatkan media budidaya (air) yang telah digunakan dalam sistem produksi untuk digunakan kembali layaknya air yang baru. Dengan menggunakan berbagai treatment dan filter baik itu  mekanis dan/atau biologis dalam wadah terkontrol, air sisa/air buangan/air limbah budidaya yang seharusnya dibuang dapat dimanfaatkan kembali. Hal ini tentunya akan sangat menghemat waktu, biaya dan juga air yang digunakan untuk proses pergantian air.

Dalam media budidaya, pakan yang tidak termakan dan sisa feses akan terakumulasi di perairan dalam bentuk amoniak. Jumlah akumulasi amoniak yang besar di dalam perairan ini tentunya berbahaya untuk biota yang hidup di dalamnya dan harus segera dihilangkan dengan cara rutin melakukan pergantian air. Namun jika dilihat dari kacamata lingkungan, hal ini tentunya merupakan salah satu bentuk pemborosan sumber daya air. Di Negara maju seperti Norwegia, telah menggunakan sistem resirkulasi dalam proses budidaya untuk menghemat pemborosan sumberdaya air, yang  lebih dikenal dengan nama Resirculating Aquaculture System (RAS). Manfaat penerapan teknologi RAS ini memang sangat besar bagi pelaku budidaya salah satunya adalah menghemat penggunaan air bersih yang tentunya akan mengurangi cost produksi dan dalam skala besar dapat mengurangi  efek pemanasan global.

Gambar 1. Contoh Penerapan RAS dalam media Budidaya

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB) Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP),Slamet Soebjakto di Jakarta belum lama ini menjelaskan bahwa teknologi RAS telah berhasil diadopsi dan dikembangkan di Indonesia dengan model dan perangkat prasarana yang lebih murah oleh tim Balai Perikanan Budidaya Air Tawar (BPBAT) Tatelu, Minahasa, Sulawesi Utara. Slamet menjelaskan filter fisika, filter biologi, sinar UV maupun generator oksigen bisa dimanfaatkan untuk mengkontrol dan menstabilkan kondisi lingkungan ikan, mengurangi jumlah penggunaan air dan meningkatkan kelulushidupan ikan.

Fernando, Kepala BPBAT Tatelu menuturkan bahwa prinsip dasar RAS di seluruh dunia hampir sama yaitu dengan memanfaatkan air media pemeliharaan secara berulang-ulang dengan mengendalikan beberapa indikator kualitas air agar tetap pada kondisi prima. RAS yang dikmbangkan pada BPBAT Tatelu telah mengalami modifikasi sesuai kondisi yang ada salah satunya dengan menggunakan peralatan yang berasal dari salam negeri. Biaya instalasi RAS yang dikembangkan oleh BPBAT tatelu hanya memakan Biaya tidak lebih dari 80 juta rupiah. Biaya ini meliputi pembelian peralatan, seperti generator 02, tangki filter, venturi, blower, ultraciolet dan material lainnya yang diperkirakan mempunyai umur pemakaian 6 (enak) tahun. Nilai ini jauh lebih kecil jika dibandingkan dengan sistem instalasi RAS impor yang biayanya dapat mencapai ratusan juta rupiah per unit instalasi.

Gambar 2. Instalasi teknologi RAS yang dikembangkan oleh BPBAT Tatelu

Sumber : DJPB KKP

Peningkatan Produksi Benih

Pemanfaatan teknologi RAS ini tidak hanya dapat mengurangi cost produksi budidaya, namun juga dapat meningkatkan kualitas dan jumlah produksi benih ikan budidaya. Aliran air yang bersih (bebas dari mikroorganisme dan kotoran) dengan memanfaatkan berbagai filter dapat meningkatkan daya tetas telur dan jumlah benih hidup. Hal ini telah dibuktikan oleh BPBAT Tatelu dalam produksi benih ikan Nila. Fernando mencontohkan, dengan penerapan teknologi RAS pada kolam ikan Nila, mampu meningkatkan produksi benih hingga 5.000 ekor/m2, padahal dengan teknologi konvensional hanya sekitar 5 ekor/m2. Hal ini berarti, dengan penerapan teknologi RAS mampu menggenjot produksi benih hingga 100%. Menilik banyaknya manfaat dari penerapan teknologi RAS ini, pada awal tahun 2017, sejumlah daerah di Indonesia mulai menerapkan teknologi RAS untuk meningkatkan produksi benih ikan, salah satunya adalah Unit Pembenihan Perikanan (UPT) DKP Sulteng dan Balai Benih Air Payau (BBAP) Ujung Batee, Provinsi NAD.

Kepala UPT DKP Sulteng, Dr. Saldiansyah Effendy S.Pi, M.Si di Kota Palu menyebutkan bahwa pihaknya telah menginvestasikan dana sekitar 200 juta rupiah untuk menerapkan teknologi ini untuk produksi benih ikan nila. Diharapkan penerapan teknologi RAS ini dapat meningkatkan produksi benih ikan nila hingga 10% dari produksi tahun 2016. Saldi menjelaskan bahwa saat ini pihaknya optimis mampu meningkatkan  produksi benih ikan nila ntuk tahun 2017 ini menjadi 200.000 ekor/bulan, yang pada tahun sebelumnya hanya mencapai 15.000-20.000ekor/bulan seperti yang telah dilakukan BBAP Ujung Bate’e. Produksi benih ikan Nila saat ini telah mencapai 500.000 ekor benih nila setiap bulannya pada bak-bak pembenihan dengan kapasitas yang sama dengan UPT Pembernihan Perikanan Sulteng,

Bagaimana penerapan RAS?

Secara garis besar penerapan teknologi RAS tidak perlu wadah yang besar, karena teknologi RAS cukup dilakukan pada bak-bak kecil berkapasitas 10 ton air. Beberapa treatment yang dilakukan untuk menerapkan teknologi RAS adalah sebagai berikut:

Solid Removal

Tujuan step ini  adalah menghilangkan bahan-bahan padat yang mencemari perairan seperti sisa makanan, feses, maupun limbah berbentuk lainnya yang mencemari kolam. Pada step ini, bisa dilakukan penyaringan untuk menghilangkan limbah padat.

Biofiltration 

Setelah dilakukan penyaringan terhadap bahan-bahan pencemar padat yang masih terlihat tersebut, pada step ini dilakukan treatment untuk menghilangkan bahan pencemar yang tidak terlihat seperti amonia. Amonia merupakan gas pencemar di dalam perairan yang berbahaya bagi ikan. Salah satu cara untuk menghilangkan amonia adalah dengan menggunakan filter biologi salah satunya adalah melepaskan bakteri yang mampu merubah amonia menjadi nitrogen sehingga  aman dilepaskan ke lingkungan.

Dissolve gas control

Berikut merupakan step terakhir, yaitu dengan menambah jumlah oksigen terlarut sehingga air yang dilepaskan kaya akan oksigen terlarut yang baik untuk ikan budidaya. Setelah melewati step-step tersebut, air bisa dikembalikan lagi ke dalam kolam.

About Wikke Elta

Check Also

Menentukan Kawasan Konservasi Laut

Studi penyebaan juvenil ikan dilakukan untuk mengetahui jarak dan ukuran optimal konservasi laut Kawasan konservasi …