Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home / Ilmiah Populer / Pengelolaan Kolam Budidaya Udang Vannamei dengan Kerapatan Tinggi dan Tanpa Pergantian Air

Pengelolaan Kolam Budidaya Udang Vannamei dengan Kerapatan Tinggi dan Tanpa Pergantian Air

Produksi akuakultur telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Udang adalah salah satu spesies budidaya yang paling penting di dunia terutama di Asia karena nilai ekonomi dan ekspor mereka yang tinggi, tulis Prakash Chandra Behera, Kepala Bisnis Aqua, PVS Group, Vijayawada, India .

Spesies udang baru yaitu Litopenaeus vannamei diperkenalkan dan praktik budidayanya telah banyak dilakukan di banyak negara selama beberapa tahun terakhir. Salah satu negara tersebut ialah India, yang mana budidaya udang Litopenaeus ini mendominasi 90% dari total budidaya udang. Pasalnya, udang ini menunjukkan tingkat pertumbuhan yang cepat dan periode budidayanya berkurang secara signifikan dibandingkan dengan Penaeus monodon, sehingga Litopenaeus vannamei telah ditetapkan sebagai alternatif budidaya udang di berbagai negara.

Budidaya Udang di Benggala Barat

Benggala Barat dianggap sebagai daerah perairan payau terbesar di India dan tersebar di 3 distrik yaitu Purba Medinipur, 24 Parganas Utara dan 24 Pargana Selatan. Bengal Barat memiliki 5618,22 ha area perairan payau yang dapat dikulturkan, di antaranya 3342 ha potensi Daerah cocok untuk budidaya udang (Upadhyaya 2001).

Kabupaten Purba Medinipur memiliki lahan seluas 3342.0 Ha yang sesuai dengan wilayah budidaya udang dan terutama daerah-daerah ini yang telah dikembangkan untuk praktik budidaya ekstensif dan luas dengan spesies P.monodon sejak beberapa tahun yang lalu. Praktik budidaya Litopenaeus vannamei telah dimulai sejak tahun 2012 dan saat ini spesies vannamei mendominasi sekitar 90% dari total budidaya udang.

Ukuran Kolam & Desain

Sebagian besar kolam berada di dekat Kanal Kalinagar serta di sekitar perairan payau lainnya. Sebagian besar lahan budidaya berukuran kecil berkisar antara o.1 Ha – 0,3 Ha daerah penyebaran air. Sebagian besar kolam tidak memiliki saluran air masuk dan keluar,  maksimum 2-3 kolam berada di setiap zona lahan dan dimiliki oleh satu orang. Kolam maksimum dikonversi untuk budidaya udang dari sawah pertanian. Praktek budidaya telah dilakukan di kolam tua dan juga setiap tahun kolam yang baru dibangun ditambahkan untuk budidaya. Kolam budidaya udang dimiliki  sendiri atau diambil dari sewa @ Rs.20.000 / – – 30.000 / – tahun / hektar.

Pengelolaan budidaya

Persiapan Kolam

Kolam dasar tambak yang baru dikembangkan dan digali diperlakukan dengan dosis tinggi bubuk kapur sekitar 400-500 kg / satu hektar. Untuk kolam budidaya setelah panen, dasar tambak dibiarkan mengering dan retak untuk meningkatkan kapasitas hidrogen sulfida dan untuk memberantas organisme mikro atau makro dan predator lainnya. Gulungan dasar tambak dibuat sampai 3-4 inci dan khusus di zona daerah tanah hitam organik yang tinggi. Timbal tanah hitam dilepas dan dibuang dari sisi kolam. Kemudian dasar tambak benar-benar dibajak pada kedalaman 30 cm untuk mengeluarkan gas-gas yang menjengkelkan yang ada di dalam tanah. Dasar tambak diperlakukan dengan kapur serta serbuk pemutih. Untuk pengapuran, petani menggunakan kapur cepat, kapur pertanian dan dolomit.

 

No

Hal-hal tertentu

%
1 Udang vannamaei

Udang windu

90%

10%

2 Kolam normal dari daerah perairan payau

Kolam tanah dikonversi dari sawah

40%

60%

3 Ukuran lahan: di bawah 0,1-0,3 ha

Di atas 0,3- 0,8 ha

Diatas 0.8 ha

75%

20%

5%

4 1-2  kolam / lahan / orang

3-5  kolam / lahan / orang

Di atas 5 kolam / lahan/ orang

60%

30%

10%

5 Kolam berumur di atas 8 tahun

Kolam tua berumur 5-8 tahun

Kolam tua berumur 2-4 tahun

Kolam tua berumur 1 tahun

35%

30%

20%

15%

6 Sistem inlet atau outlet tunggal

Pisahkan sistem inlet dan outlet

Tidak ada ketentuan inlet dan outlet

15%

10%

75%

7 Memompa air dengan pompa diesel

Memompa air dengan pompa listrik

70%

30%

Persiapan Kolam: Pengeringan Bagian Bawah Kolam, Tilting dan Pengapuran

Air garam dimasukkan ke kolam melalui pemompaan setelah sistem filtrasi halus sampai ketinggian 3-4 kaki. Air yang terisi telah diolah dengan Klorin pada 20 ppm-30 ppm dan dibiarkan selama satu minggu. Air tambak dikondisikan dengan mineral, probiotik, ragi, jus organik siap lokal dll sebelum ditebar.

Biosekuriti: Ukuran tindakan pengamanan bio tertentu dilakukan di beberapa peternakan seperti kelambu burung, pagar kepiting, tapi sebagian besar budidaya kurang memiliki biosekuritas.

Kepadatan : Kepadatan kualitas L. vannamei post larva pl12 – PL16 diperoleh dari pembenihan udang setelah uji kualitas dan PCR. Larva udang diangkut dari pembenihan ke kolam budidaya melalui jalur darat dan penerbangan. Penebaran post larva udang dilakukan setelah proses aklimisasi yang tepat.

Padat Tebar: Kerapatan stok post larva udang di sebagian besar tambak berada pada kisaran jumlah 70 -100  / m2. Juga kepadatan kantung post larva udang tertinggi di beberapa tambak di atas 120 sampai 150  / m2.

No Padat Tebar Post Larva (PL)  % kolam
1

2

3

4

5

Di bawah 50 / m2 PL

51-70 / m2 PL

71-100 / m2 PL

101 -120 / m2 PL

Di atas 121-150 / m2  PL

5%

25%

60%

5%

5%

 

Pemberian pakan: Semua pembudidaya menggunakan pakan udang pelet komersial dari berbagai perusahaan untuk keperluan makan rutin. Kebanyakan pembudidaya mengadopsi kombinasi metode pengecekan anco sebagai strategi pemberian pakan. Secara teratur, makanan sehari-hari disesuaikan sesuai pengamatan anco. Frekuensi yang paling banyak digunakan oleh pembudidaya maksimum @ 4 kali sehari dan sesuai dengan diagram umpan yang ditentukan dari perusahaan umpan.

Pergantian Air: Jumlah air telah diatur dengan mempertahankan 1,0 meter sampai 1,3 meter sepanjang periode budidaya. hal ini dilakukan dengan cara menambahkan air ke kolam melalui pemompaan dari sungai payau terdekat guna mencegah penguapan air kolam atau rembesan dll. Sebagian besar kolam tidak dapat melakukan pertukaran air secara teratur karena tidak tersedianya air payau berkualitas yang berdekatan dengan sisi tambak mereka. Namun, beberapa tingkat drainase dari kolam dapat dilakukan jika kualitas airnya buruk atau dilihat dari tingkat keparahan kondisi kesehatan udang.

Aerasi: 1-3 kincir air berkekuatan  1 HP dan satu kincir spiral yang dipasang sesuai ukuran lahan budidaya dan padat tebar di sudut kolam yang berbeda. Aerator atau kincir air tersebut berada dioperasikan sekitar 8-12 jam per hari untuk keperluan aerasi selama periode budaya keseluruhan.

Kincir air tersebut digunakan untuk menciptakan arus air sehingga limbah terakumulasi di tengah kolam. Selain itu, kincir air dapat meningkatkan oksigen terlarut di kolam. Aerator ditempatkan jauh dari tanggul sekitar 3-40 meter jarak satu sama lain.

 

Aerasi di tambak udang

Perawatan udara dan tanah : Setelah kepadatan, tanah & air probiotik, Mineral, Zeolit, senyawa peredam amonia, senyawa peningkat Oksigen terlarut (DO), desinfektan air banyak digunakan di air tambak secara berkala dalam interval reguler berdasarkan kualitas air dan tanah sesuai kondisi kesehatan udang. Sedimen dasar kolam mengubah warna hitam (sludge) sesuai dengan kenaikan hari budidaya dan kenaikan laju pemberian pakan. Pembentukan sludge dikontrol di kolam dengan mengoleskan lumpur mencerna produk probiotik dari berbagai perusahaan komersial.

Berbagai suplemen pakan diterapkan bersamaan dengan pakan pelet dan diberi makan udang untuk mempercepat pertumbuhan, menghindari hama, mencegah penyakit, dll.

Aplikasi jus buatan sendiri

Jus buatan sendiri dioleskan sekali dalam seminggu. 8 kg jaring tebu, 20 kg dedak padi, 32 kg dolomit, 200 gm serbuk ragi, 500 gram dadih dicampur secara menyeluruh di bak mandi dan direndam selama 1-2 hari dan dioleskan ke air tangki @ 30 lt / Tangki untuk menjaga lingkungan tangki pada tingkat optimal.

Rentang Parameter Kualitas Air: Parameter air utama diukur dan dicatat dalam harian atau mingguan dengan bantuan alat uji lapangan dan alat uji. Parameter kualitas air utama seperti salinitas, oksigen terlarut, pH, suhu dan total nitrogen amonia (TAN) dipantau secara berkala. Parameter air utama sebagian besar tambak berada pada kisaran berikut.

No Parameter Air Kisaran Nilai
1 pH 7.4-9.4
2 Salinitas (ppt) 5.0-35.0
3 Oksigen terlarut / DO (mg/l) 3.6-6.5
4 Amonia (ppm) 0.1-2.4
5 Suhu (oC) 24.0-32.0

Sampling: Sampling mingguan sangat penting untuk mengetahui kesehatan, pertumbuhan dan kelangsungan hidup udang. Sampling pertama telah dilakukan di semua kolam budidaya. Selama pengambilan sampel, pertumbuhan dan kelangsungan hidup udang bervariasi tergantung pada kepadatan penebaran.

Pertumbuhan & Survival

Sampling telah dilakukan di kolam setiap dua minggu pada jam-jam awal dengan jaring di sebagian besar kolam. Empat sampai lima tangkapan dibuat di setiap kolam. Berat udang individu diamati dan dinilai sebagai masalah kesehatan lainnya seperti kesehatan, rata-rata berat badan (ABW), penyakit atau infeksi, dll.

Tingkat pertumbuhan rata-rata udang meningkat 18 gm -20 gm dalam 90 hari kultur dengan angka bertahan 70-90%. Tingkat produksi udang terakhir berkisar antara 12,0 ton sampai 24 ton / hektar tergantung kepadatan tebar, tingkat pertumbuhan dan% korban.

Panen & Pemasaran: Udang dipanen oleh jaring seret di sebagian besar kolam. Udang yang dipanen dikemas dengan es di baki setelah dicuci dengan benar dalam air tawar. Udang dijual sesuai hitungan dan ukurannya.

Udang Panen dengan drag net

Manajemen Tenaga Kerja: Di sebagian besar tambak, aktivitas sehari-hari dilakukan oleh pemilik budidaya dan anggota keluarga mereka. Pada kesempatan tertentu, mereka mempekerjakan tenaga ekstra untuk panen, pekerjaan konstruksi dll.

Faktor risiko

Sebagian besar tambak menghadapi berbagai kendala dan masalah selama masa budidaya.

Masalah Lingkungan & Kolam: Tidak tersedia air garam pada waktunya, bencana alam seperti: Banjir dan Siklon, Hujan lebat turun, suhu tinggi, dll.

Masalah Kesehatan Udang: Larva udang kualitas buruk yang dipasok oleh pembenihan, mortalitas pada awal DOC (masa pemeliharaan), Pertumbuhan terhambat, penyakit seperti: WSSV, infeksi vibrio, insang hitam, kotoran putih & usus halus, EHP, bakteri luminescence (LB), ganggang berserabut, dll

Pasar: Harga murah, Tidak tersedia pembeli tepat waktu dll.

Khusus Budidaya Udang Vannamei di Purba Medinapur

Kolam tanah kecil dari budidaya udang vannamei di Purba Medinapur dist., Memiliki ciri unik dan beberapa hal berbeda dari bagian lain negara.

  • Sebagian besar kolam tanah berukuran kecil dan berkisar 0,1 -0,3 ha.
  • Kerapatan stok larva udang sangat tinggi dibanding daerah budidaya lainnya. Namun, di beberapa tambak sudah dilakukan paling tinggi 150 no / m2.
  • Panen udang di sebagian besar tambak berkisar 12 ton sampai 24 ton / Ha / tanaman yang merupakan tingkat produksi tertinggi di negara ini.
  • Pertumbuhan dan kelangsungan hidup berada pada kisaran yang lebih tinggi.
  • Keberhasilan budaya berada pada kisaran 70-85% di kolam maksimum.
  • Perubahan (out let) di sebagian besar tambak adalah nol dan air tambahan telah ditambahkan ke kolam dari waktu ke waktu untuk menjaga tingkat air minimum.
  • Pengelolaan tambak dan praktik budidaya dilakukan oleh pemilik budidaya dan anggota keluarga mereka dengan pengetahuan terbatas tentang teknologi budidaya udang modern.
  • Budaya berkembang di kolam dengan biaya pengeluaran minimum.
  • Pengeluaran maksimum disertakan untuk pembelian bibit udang, pakan, solar, produk perawatan kesehatan tambak, dll.
  • Tingkat produksi, pertumbuhan, survivalnya berada pada tingkat yang lebih baik dibandingkan dengan bagian budaya daerah lainnya di negara tersebut dengan mempertimbangkan kepadatan penebaran dan juga pertukaran air.

Studi Kasus Kolam Budidaya Udang yang dipilih secara acak (Vannamei)

Bobot rata-rata berkisar antara 8,2 gm -10,6 gm selama 62 periode DOC. Saat panen, rata-rata berat udang berkisar antara 18,8 sampai 23,8 gm. Setelah 83 DOC – 97 DOC masing-masing. Rata-rata pertumbuhan tubuh udang berkisar 2,0 gm sampai 2,6 gm / minggu. Kelangsungan hidup udang di semua tambak berkisar antara 74,8% sampai 84,4%.

Kesimpulan

Harapan udang dan rata-rata tingkat pertumbuhan tubuh cukup baik mengingat dimensi kolam, padat tebar dan nol pertukaran air tambak udang. Meskipun saat ini kolam penimbunan tinggi ini menunjukkan hasil yang lebih baik dengan biosekuriti rendah & pengelolaan air yang terbatas namun lebih banyak perhatian akan memerlukan biosekuritas yang ketat dalam sistem kolam dan praktik pengelolaan tambak terbaik untuk praktik budidaya berkelanjutan di masa depan. Juga sangat penting bahwa program pelatihan ekstensif yang akan dilakukan untuk pembudidaya, untuk mengembangkan kepercayaan diri terhadap praktik budidaya udang untuk menjaga keberlanjutan industri ini. (end)

 

Sumber:

https://thefishsite.com/articles/management-of-vannamei-shrimp-culture-ponds-with-high-stocking-density-zero-water-exchange-in-relation-to-growth-survival-and-water-quality

 

About Dasairy Zulfa

Check Also

Menentukan Kawasan Konservasi Laut

Studi penyebaan juvenil ikan dilakukan untuk mengetahui jarak dan ukuran optimal konservasi laut Kawasan konservasi …